22 Jam Cinta di 22 Januari

Mataku masih saja mencari, seperti anak ayam kehilangan induk semang padahal rasionalitas pikiranku berkata, bahwa benar tidak akan pernah ada